Home Page

Kamis, 30 April 2015

Review: Wardah Perfect Curl Mascara

 Mascara itu adalah salah satu `must have item` di rutinitas ber-makeup saya. Saya bukan tipe yang kalo dandan setiap hari pakai harus pakai eyeshadow atau eyeliner, tapi kalo mascara  itu sudah jadi benda wajib. Ini tips buat kamu juga sih, kalo pengen wajah jadi kelihatan segar dan well polished, tapi males ribet sama banyak step, bisa cuman pakai mascara dan lipstick aja. Dua benda itu ampuh banget bikin wajah kelihatan segar. Ngomong-mgomong soal mascara, saya lagi coba mascara baru nih. Namanya Wardah Expert Mascara. Mungkin diantara kalian lagi cari mascara buatan dalem negeri yang halal?

Mascara ini saya beli seharga 62 ribu rupiah. Kalo brand wardah kalian udah gak bingung lagi kan ya belinya dimana, soalnya hampir di setiap hypermarket atau supermarket, brand  ini ada konternya. Klaimnya mascara ini sih curling, volimizing, waterproof dan mengandung vitamin E.


Dari segi kemasan, mascara wardah ini cukup simple. berwarna silver dengan bentuk yang sedikit melangkung, tanpa banyak detail dan tulisan.



-Bentuk wand atau sikatnya memanjang dan tipis, cenderung lurus. Bulu-bulu sikatnya juga kurang rapat.
-Kalau dari pengalaman saya, bentuk wand seperti ini kurang mampu mengangkat bulu mata dan memberikan volume secara dramatis. Karena bulunya terlalu renggang, jadi kurang bisa `nangkep' bulu mata.
- Tapi plus-nya dari jenis wand yang kecil memanjang gini, bisa dipakai buat yang punya blu mata pendek, tanpa takut belepotan kemana-mana mascaranya. Karena pengaplikasiannya jadi gampang.


Formula
- Tekstur dari mascara ini tipe yang tekstur runny dan sedikit cair. Jadi kurang begitu kental.
- Walaupun teksturnya kurang kental, tapi warna mascaranya sangat hitam.
- Mata saya ini tipe mata yang sensitif, gampang banget berair sama makeup mata yang gak cocok. Untungnya wardah ini nyaman dipakai, gak terasa pedih atau panas di mata.

Performa :
- Dari pengalaman saya pakai ini sih, mascara ini kurang memberikan efek volumizing, saya pakai 2 coat juga masih kurang efek volumizing-nya. Tapi mascara ini cukup lumayan buat memberi efek memanjangkan.
- Curling? kalo ini saya kurang bisa ngasih review. Soalnya bulu mata alami saya sudah naik dan curl dari sananya. Hehe. Tapi kalo dilihat dari bentuk wand-nya yang lurus dan formulanya yang basah, kurang bisa memberikan efek curl yang dramatis. Efek curl-nya bisa dibantu dengan penjepit bulu mata. 
- Smudgeproof? iya, di lid mata saya yang oily ini, gak kelihatan smudge dan jadi mata panda.
- Yang saya suka dari formula macem gini adalah setelah dipakai beberapa jam dan kering, mascara ini gak flaky, alias rontok.
- Waterproof? Yes, but not so extremely waterproof. Mata saya sempet nangis kemasukan debu, mascara ini masih nempel dengan rapih. Tapi waktu saya usap-usap wajah pas wudhu, mascara ini ternyata ninggalin hitam-hitam di bawah mata. Jadi kesimpulan saya, mascara ini waterproof selama gak gosok-gosok mata.


Overall,
Mascara ini menurut saya tipe `daily` mascara buat yang kurang suka efek dramatis di bulu matanya, karena mascara ini gak memberi efek volumizing yang berlebihan. Efek lighteningnya juga cukup bagus buat bikin mata kelihatan `hidup`. Staying powernya juga decent, waterproof selama kita gak ucek-ucek mata. Mascara ini juga gampang dibersihkan, apalagi kalau pakai wardah makeup remover.

Saya masih berharap nih ada brand lokal yang ngeluarin mascara dengan volume dan bentuk wand dan formula yang fenomenal macem brand drugstore sebelah spesialis mascara itu, hehe.

Makasih sudah mampir sini,
kindly follow my instagram acc : @rani_wbudiman
have a nice day
xoxo

Selasa, 28 April 2015

Makeup yang saya habiskan atau sudah hit pan (2015)

Akhirnya saya bikin postingan ini lagi deh. Postingan macem gini yang terakhir saya buat tahun 2013 lalu di post sini (klik). Dan saya belum bikin update lagi makeup item apa aja yang sudah berhasil saya habiskan. Karena ngabisin makeup itu gak semudah membalik telapak tangan , gak semudah ngabisin skincare atau bodycare. Betul kan? apalagi buat kita-kita yang suka numpuk-numpuk makeup, kalo gak bener-bener suka sama barangnya atau emang dipaksa buat sering dipake, sepertinya susah buat ngabisin yang namanya makeup items.
Karena kemaren saya baru bersih-bersih meja rias, dan nyadar kalo beberapa items di meja rias saya sudah habis, dan ada juga yang udah kelihatan pan-nya, saya kumpulin lah itu beberapa barang dan bikin postingan ini. Selain list yang saya taroh di bawah ini, ada beberapa item lain sih yang sering habis, dan saya sering repurchase, tapi gak saya masukin di list ini lagi. Seperti Revlon Colorstay foundation, atau Pixy Bold to last gel eyeliner karena sudah saya masukin di post lama. Saya masih setia buat pakai dan repurchase dua benda itu, jadi gak usah saya bahas di post ini lagi ya.


TheBalm Down Boy Blush

Buat kalian para makeup junkie, pasti ngerasa juga kalo item makeup yang paling susah abis itu adalah blush-on. Saya juga gitu, jadi kalo ada blush-on yang sampai hit pan atau bahkan habis, itu berarti saya suka-nya sama itu blush-on udah sampe taraf HG. Nah, TheBalm Down Boy ini juga blush favorit saya banget. Kalo saya di suruh pilih 3 blush aja buat dimiliki, salah satunya saya pasti pilih si Down Boy ini. Warna pink-nya blush ini yang paling flattering di wajah saya. Tekstur-nya pas, gak terlalu over pigmented, jadinya gampang di blend. Staying powernya juga bagus. Pokoknya suka banget sama blush ini. Oh ya, blush ini beratnya hampir 10gr loh, itu banyak banget isinya. Jadi pas udah hit pan segede gini itu rasanya prestasi banget.. wkwkwkwk, udah seperti ngabisin 1 blush seberat 4gr.
Repurchase? Pasti iya kalo nanti udah bener-bener abis.

Essence Soft Touch Mousse Foundation

Saya lupa pernah ngomongin foundie ini di post mana, seinget saya sih foundie ini juga di post monthly favorites, tapi belum nemu postingannya. Ini foundation andalan saya kalo lagi males dandan. Biasanya saya cuman tinggal celupin buffing brush ke jar-nya, usap-usap ke muka, selese deh. Gak perlu tambahin bedak lagi, karena hasil akhirnya matte to powdery gitu.
Repurchase? belum tau, pengennya sih iya. Tapi foundie ini belum masuk kategori `must have item` saya sih ya, cuman saya enjoy aja pakainya. 

Maybelline color tattoo `tough as taupe` `audacious asphalt`

Saya juga hampir ngabisin dua cream eyeshadow ini. Sempet booming beberapa tahun lalu, dan jadi best seller-nya maybelline, produk ini juga jadi salah satu favorit saya. Produk ini menurut saya multifungsi, bisa dipakai as a cream eyeshadow, tapi bisa juga jadi eyeshadow base buat bikin warna eyeshadow lebih vibrant dan lebih awet. Saya suka cream eyeshadow ini karena awet, smudge proof, dan gak bolong-bolong di kelopak walau dipakai seharian. Warna-nya pun juga tipe warna favorit saya.
Repurchase? Iya


Ponds flawless white BB+ Cream

Saya sudah pernah review BB Cream ini di post ini, dan juga masukin benda ini di postingan yearly makeup favorites 2014 kemaren. Jadi gak usah panjang lebar lagi di bahas kenapa saya suka BB Cream Ponds ini ya. Ini sudah tube ke-2 yang saya habisin.
Repurchase ? Pasti iya, saya udah punya stok 3 tube lagi.. haha.

Wardah eyeshadow G

Powder Eyeshadow juga jadi salah satu item yang susah abisnya, karena saya gak setiap hari pakai eyeshadow sih ya. Tapi eyeshadow dari Wardah ini bisa saya habisin loh, walopun cuman 2 warna, hehe. Warna yang paling kiri itu matte light beige, yang pasti saya pakai highlight di tulang alis hampir setiap hari. The best browbone color ever sih ya kalo menurut saya. Dan yang tengah itu biasanya saya pakai buat kelopak kalau pengen tampilan yang bener-bener natural look.
Repurchase? Belum tau, saya cuman suka sama warna yang di sebelah kiri aja, jadi kalo repurchase lagi cuman buat dipake 1 warna kok eman-eman gitu duitnya. Tapi saya belum nemu warna eyeshadow satuan lain yang mirip sama si Wardah ini, jadinya galau kan..hohoho.


NYX concealer in a jar

Biarpun kelihatannya kecil, tapi NYX concealer in a jar ini isinya buanyaaak pemirsah, lobang jar-nya juga gede dan dalem. Jadi lama buanget abisnya. Saya pakai ini selama setahun lebih, Sampe sekarang pun masih bersisa, walopun udah mau abis sih ya.  Concealer ini lumayan banget buat nutupin redness dan acne scars di pipi, tapi enggak oke kalo di pake di under eye. Karena teksturnya kurang begitu creamy buat di blend, tapi staying power dan daya tutup nya cukup bagus.
Repurchase? Enggak deh, bukan must have item juga ini buat saya.

NYX round lip gloss `mauve`

Saya ini gak terlalu suka pakai lipgloss, hampir gak pernah malah. Tapi saya suka banget sama lipgloss karena kemasannya yang warna- warni itu, nah lo??. Satu-satunya lipgloss yang paling sering saya pakai ya NYX RLG `mauve ini` , seinget saya sih ini udah yang ke 3 kalinya saya ngabisin lipgloss ini. Rasanya warna lipstick nude apapun kalo di lapisin lipgloss ini, jadinya lebih oke. Ini juga lipgloss dengan tekstur ternyaman yang pernah saya coba, gak lengket-lengket banget dan ringan di bibir. Makanya saya suka.
Repurchase? hmm, enggak tau ya.. saya udah bosen sih, dan kalo beli lagi rasanya lipgloss ini udah DC (Discontinued) juga deh.

Essence stay matte lip cream `rose velvet`

Dari sekian benda di post ini, yang bikin saya sedih karena sudah abis ya ini nih. Saya sukaaaa banget lip cream ini, tapi udah gak bisa beli lagi karena udah DC. Lipstick ini juga masuk di list yearly makeup favorites saya tahun 2014 kemaren. Sekarang sudah mau abis, dan saya pakainya cuman tinggal sisa-sisanya aja, itupun udah susah di ambil sama wand-nya. Jadi saya mesti masukin lip brush yang panjang buat ambil produknya yang di dasar kemasan.
Repurchase? pengennya iyaa, tapi ya udah gak ada yang jual. Mau beli Preloved-nya pasti juga waktu produksinya udah lama, jadi udah deket-deket tanggal kedaluarsa.

PIXY colors delight lipstick nudist pink

Saya juga ngabisin lipstick nih. Ini lipstick nude favorit saya dari brand lokal. Kalau mau lihat swatch dan short review saya, bisa lihat di post nude lipsctick collection part 2 di sini (klik)
Repurchase? Enggak kayaknya, stok lipstick saya masih banyak. hehe

Laura Mercier lipstick

Akhirnyaa, saya bisa ngabisin lipstick ini juga. Ini lipstick Laura Mercier kemasan lama, sekarang sih udah ganti kemasan. Lipstick ini biasanya saya pakai buat dicampurin ama lipstick nude yang terlalu pucat, selain bikin warna nude lipstick lebih wearable, kalo di mix sama si Laura Mercier ini, nude lipstick jadi lebih awet di bibir. MUngkin karena formulanya Lipstick Laura Mercier ya yang staying powernya bagus.
Repurchase? Enggak lah, mahal ini lipstick. apalagi dengan kurs dollar sekarang. Hampir 350 ribuan kali ya kalo sekarang. Cukup coba sekali ini aja.


Nah itu dia list makeup yang belakangan ini sudah saya habisin atau udah hitpan.
Makasih sudah mampir sini
kindly follow my instagram acc : @rani_wbudiman
have a nice day
xoxo


Minggu, 26 April 2015

Review : Caring Colours Perfecting Luxurious Blush Terra Passion

Ini ceritanya saya lagi nostalgia sama blusher. Balik ke 10-12 tahun lalu, blusher ini jadi satu-satunya blusher yang saya suka. Selalu habis, dan repurchase berkali-kali. Sampai akhirnya saya nemu online shop, nemu forum makeup, dan berpetualang coba-coba banyak merk blusher. Jadi lupa lah saya sama blusher ini. Minggu kemaren saya gak sengaja ngelihat BA Caring lagi nunjukin blusher ini ke salah satu pengunjung konter-nya. Langsung deh saya inget kalo itu dulu blusher favorit saya, dan penasaran buat coba pakai lagi. Akhirnya beli juga deh ini blusher.

Harganya 65 ribu rupiah, isinya 6gr.

Blusher Caring ini tersedia dalam dua pilihan:
- Rose desire -> nuansa pink
- Terra Passion -> Nuansa peach/ orange

Kemasan

-Kemasan persegi dominan warna pink semu silver, sudah lengkap dengan kaca besar dan kuas aplikator di dalamnya.
- Kemasan seperti ini menurut saya cukup chic dan girly.
-Materialnya sendiri cukup kokoh dan gak kelihatan murahan. 
-Cukup tipis dan travel friendly buat di bawa di makeup pouch.
- Yang saya suka dari produk buatan Indonesia adalah selalu nyantumin tanggal kedaluarsanya dengan jelas di bawah kemasan. Gak seperti produk luar yang biasanya cuman kode beberapa bulan setelah produknya dibuka.

Formula

- Pigmentasi? Cukup pigmented, satu kali oles saja kuas blusher-nya di pan, sudah bisa menghasilkan warna yang natural di pipi.
- Buildable, buat yang suka warna pipi lebih bold , bisa 2-3 kali colek, sampai menghasilkan warna yang gak terlalu sheer.
- Tekstur? nah ini yang saya agak kaget pas coba lagi ini blusher. Teksturnya sekarang jadi chalky dan powdery gini ya, padahal dulu seinget saya teksturnya bagus banget, smooth n buttery. Dan teksturnya dulu kalo di ulas pakai kuas yang kasar pun juga gak berhamburan menyerbuk kemana-mana. Tapi sekarang jadi lebih powdery gitu.
- Untungnya walopun teksturnya chalky, blusher ini masih gampang dibaurkan ke pipi.


Color& Finish:

- Terra Passion ini di satu wadah terdiri dari dua warna.
- Dua warna ini punya matte to satin finish. Matte yang gak sampai kelihatan dead matte gitu, masih ada efek glow nya walau sedikit.
- Warna sebelah kiri light Apricot peach, yang sebelah kanan coral cenderung ke orange.
- Saya lebih suka pakai warna yang sebelah kiri di pakai sendiri, daripada di mix atau pakai warna yang sebelah kanan. Warna sebelah kiri ini kalo di pipi saya jatohnya mirip-mirip illamasqua lover. Kalau yang sebelah kanan, atau di mix hasilnya terlalu warm di muka saya, dan terlalu orange.
- Ini juga tipe warna daily flush, pas buat di pakai siang hari kalau  pengen pake blush-on tapi takut menor.


Performa :
- Lasting Power ? Decent. Gak yang sampa bertahan seharian juga, tapi juga gak yang 2 jam ilang. Jadi cukup lumayanlah
- Oxidize? hmm, saya gak tau ini oxidize atau enggak, kalau saya cuman pakai yang warna sisi kanan, memang hasilnya terlalu orange dan bakal menggelap. Tapi kalau saya pakai warna light apricot di wadah sisi kiri aja, atau di mix, sampai beberapa jam warnanya gak berubah atau menggelap.

Swatches:

 


overall:
Saya cukup suka sih sama blusher ini, terutama yang warna apricot peach sebelah kiri itu. kesannya fresh tapi gak berlebihan di muka. Blush yang pas buat dipasangkan sama nude-brown atau nude-peach lipstick. Buat harga yang cukup terjangkau, blush ini punya banyak kelebihan. Kekurangannya cuman dari segi tekstur. Sayangnya Caring cuma punya 2 pilihan blush-on yang di jual, coba aja kalau brand ini ngeluarin beberapa pilihan warna lagi, pasti seru buat di koleksi.

plus:
- Chic and girly packaging
- Halal
- Added Vitamin A, E plus UV Protection
- Mudah didapat, banyak konternya di hypermarket, dept.store atau toko kosmetik.
- Decent pigmentation, and easy to blend,
- Matte to satin finish, pas buat yang gak suka blush-on shimmer/glitter.
- Satu kemasan terdiri dari 2 warna yang bisa di pakai terpisah atau di mix, jadi punya 3 pilihan warna dalam satu wadah.
- Created a healty & natural flush finish
- Scentless

minus:
- Chalky & Powdery texture


Makasih sudah mampir sini
kindly follow my instagram acc : @rani_wbudiman
have a nice day
xoxo




Kamis, 23 April 2015

Korean Brand Blushes Collection

Hai para makeup lovers,
Mungkin kalian sudah pada tau ya, kalo my biggest crush di makeup itu adalah cheeks product alias produk buat pipi terutama blusher. Kalo dilihat dari daftar postingan saya di blog ini, rasanya postingan yang paling banyak juga  tentang blusher. Alasan kenapa saya addicted banget sama blusher sebenernya sih simple, karena blusher adalah jenis item makeup yang  semua warnanya bisa saya pakai, dan langsung instan bikin wajah saya merona. Beda dengan lipstick atau eyeshadow yang cuma bisa cocok dengan jenis warna-warna tertentu aja. Kalo salah pilih warna lipstick atau eyeshadow bener-bener bikin muka saya kelihatan aneh,tapi kalo blush-on itu saya bisa bebas pakai warna apa aja, tone apa aja, dan itulah bikin saya gak pernah puas buat coba-coba blusher. Hampir semua range warna blusher saya punya. Saya juga gak pemilih sama merk. Dari Brand lokal Indonesia, drugstore, sampai High-end brand saya punya dan rata-rata pernah coba.

Belakangan ini saya lagi seneng-senengnya koleksi Blusher dari merk-merk korea. Ini gara-gara saya gemes banget sama kemasannya yang lucu-lucu itu, jadi seru banget buat di koleksi. Bikin laci saya kelihatan cantik dan colorfull. Sekarang sih saya masih punya 7 biji aja blusher merk Korea. Belum begitu banyak juga, tapi bisa lah dibilang koleksi, hehe. Apa aja yang saya punya, ini dia:
Duh saya gak bisa tahan lihat kemasan yang imut-imut gini.

 Etude House Lovely cookie blusher #6

Ini blusher merk korea pertama yang saya punya. Kemasannya lucu banget, ada puff-nya yang bikin aplikasinya lebih gampang. Sebenarnya sih blusher ini kurang begitu pigmented, tapi warnanya cantik banget, Yellowish-pink gitu. Gara-gara blush-on ini juga, saya langsung bikin wishlist beberapa blush dari merk Korea lainnya. Keuntungan dari punya blush-on yang kurang begitu pigmented macem gini adalah gak perlu susah-susah buat ngebaurin blush-nya, dan walopun cepet-cepet pakainya juga gak perlu khawatir jadi kaya badut.


Skinfood Rose Essence Cream Blush #2

Kemasan blush ini juga cantik. Walopun material kemasannya terbuat dari plastik ringan, tapi saya suka perpaduan warnanya dan stiker kemasannya yang penuh dengan mawar ditambah dengan detail gold. Kualitas blush-nya pun juga bagus. Cukup pigmented, mudah dibaur, dengan hasil akhir yang kering.


 Innisfree Blush #2

Blush-on ini belum saya coba sih, masih bersegel juga. Jadi saya belum tau gimana kualitasnya. Tapi ngelihat wananya di pan sih sepertinya intimidatif banget ya, hahaha. Pink tua hampir ke merah gitu. Kalo innisfree ini sih saya beli bukan karena kemasannya, tapi karena dari beberapa review yang saya baca, Innisfree ini punya kualitas yang bagus dibanding beberapa brand korea sekelasnya. Makanya saya penasaran buat coba salah satu makeup produknya, dan pilihan saya jatuh sama blush-on ini.


Skinfood Sugar Cookie Blush

Dari list blusher di post ini yang sudah saya coba, Skinfood sugar cookie blush ini yang bikin saya paling kecewa. Blush ini  kurang pigmented, Kalau pakai blush brush biasa warnanya gak bisa keluar, mesti di usrek2 pakai kuas blush yang padat macem Real Techniques buffing brush gitu. Warnanya yang keluar pun juga masih sheer, cuma bikin glow aja di pipi. Makanya saya pakai blush ini jadi seperti highliter deh akhirnya.


Skinfood Rose Essence Blusher #3

Blush ini saya beli juga karena kemasannya. Terbuat dari kaleng. Di dalemnya pun juga sudah terdapat puff. Blush-nya sendiri saya belum coba, karena sayang kalo ngerusak embos mawar yang ada di atasnya, jadinya masih saya lihat-lihatin aja deh.


 Etude House Face Corset #5

Sebenernya kalo di lihat dari warnanya, face corset no.5 ini fungsinya buat shading. Tapi karena kulit saya terlalu gelap (Mungkin ini buat shading cewek-cewek korea dengan kulit terang ya?) akhirnya saya pakai buat blush-on aja di tulang pipi. Hasilnya jadi natural banget, gak ada tone orange-nya juga.


Holika-Holika Jewel light Blush 04

Blush ini juga belum saya buka, masih segel. Tapi kalo dilihat dari warnanya sepertinya saya bakal suka deh. Soalnya tipe warna yang saya suka gitu. Light Bubble Gum Pink.

Nah itu dia koleksi blush-on merk Korea saya saat ini. Request aja kalo ada yang mau di review, atau ada rekomendasi dari merk lain yang bisa saya coba ?
Makasih sudah mampir sini
Have a nice day
kindly follow my instagaram acc : @rani_wbudiman.
xoxo


Selasa, 21 April 2015

Rimmel Provocalips Little Minx & Dare to Pink Review

Saya masih penasaran loh sama liquid lipstick. Setelah kemaren gagal suka sama MUA luxe velvet lip laquer (Review-nya di sini), saya masih pengen coba-coba liquid lipstick merk drugstore lain yang juga di klaim long lasting. Salah satunya Rimmel Provocalips ini. Rimmel Provocalips merupakan produk baru dari Brand Rimmel. Baru beberapa bulan ini di luncurkan, dan masih sering OOS (out of stock) di beberapa web drugstore. Tapi beruntung banget saya bisa dapet 2 warna yang memang saya naksir.


Rimmel provocalips ini adalah jenis lip color yang terdiri dari dua bagian di dalam kemasannya. Satu bagian adalah liquid lipstick yang tahan lama, bagian lainnya adalah clear lipgloss  untuk diaplikasikan di atas liquid lipstick (setelah mengering), untuk memberi kesan glossy dan membuat bibir lebih lembab. Konsep long lasting lipstick seperti ini bukan yang pertama kali sih, beberapa brand juga beberapa tahun lalu sudah pernah ngeluarin produk lipstick dengan konsep seperti ini. Seperti Maybelline superstay, atau Revlon Colorstay Overtime.

Saya beli lipstick ini dari web ULTA, waktu itu lagi ada promo Buy One Get One 50% off. Harganya per biji jadi sekitar 115 ribu. Kalo harga normal tanpa diskon harganya mungkin jadi sekitar 150 ribu-an. Kalau kalian belum baca di online shop mana biasanya saya belanja makeup dari luar, kalian bisa baca postingan saya di sini
 
Klaim :
Up to 16 Hours of lip liberation. Wild without a trace!
• Kiss proof, transfer proof, food proof high impact endless colour.
• No tight feeling or dry lips. Lips feel smooth and moisturized all day long.
• Easy removal with Oil based makeup remover
STEP 1: Apply colour and keep lips apart for 60 seconds until the product sets.
STEP 2: Apply topcoat to lock the colour, moisture and add shine.


Kemasan:



-Kemasan Rimmel Provocalips ini seperti kemasan dual ended lipgloss.
-Terdiri dari dua sisi/bagian. Sisi pertama untuk liquid lipsticknya, yang sisi kedua untuk clear lipgloss-nya.
- Bentuk wand-nya juga standar seperti ujung kemasan lipgloss pada umumnya.
- Yang saya suka adalah tiap shade punya warna kemasan yang beda sesuai isi shade liquid lipstick di dalemnya. Jadi bikin gampang kalo nentuin pengen pake shade apa, gak perlu baca-baca label di bawahnya, atau buka-buka kemasannya dulu.

Shades Availibility:

Rimmel Provocalips ini tersedia dalam 8 shades, mulai dari nude brown sampai merah
- Warna yang saya punya adalah Dare to be Pink dan Little Minx

Formula :
- Rimmel provocalips ini tadinya saya pikir punya tekstur yang mirip dengan NYX soft matte, MUA luxe Velvet. Ternyata enggak loh, formulannya cukup cair dan tidak terlalu pekat. Sangat ringan waktu diaplikasikan.
- Pigmentasinya juga bagus, cukup opaque dengan 1x oles. Shade `Little Minx` lebih pigmented daripada `Dare to be Pink`, jadi cukup sedikit aja yang dibutuhkan buat nutupin semua bagian bibir.
- Pada saat diaplikasikan, tekstur Rimmel provocalips ini memang ringan, tapi setelah beberapa saat, liquid lipsticknya mulai mengering dan terasa lengket, tapi setelah benar-benar kering tidak terasa lengket sama sekali. Jadi jangan gerakan bibir dulu atau meng-apply lapisan baru lagi di atasnya sebelum lapisan yang pertama benar-benar kering, supaya hasil akhirnya gak patchy dan pecah-pecah.
- Rimmel Provocalips ini untungnya gak punya aroma yang terlalu menyengat seperti Rimmel show-off (Apocalips).
- Bagian clear lipgloss-nya juga punya tekstur yang ringan, dan tidak lengket.

Performa :
- Lipstick ini waktu pertama kali di poles di bibir, hasilnya seperti glossy finish, tapi begitu kering bakal jadi semi-matte.
- Staying power lipstick ini luar biasa. Yup, saya sudah tes buat di pakai seharian. Dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore, lipstick ini masih nempel dengan oke. 8 jam loh pemirsaaaah. Nempel di bibirnya pun juga masih bagus, cuman sedikit pecah-pecah aja. Masih kelihatan banget kalo pakai lipstick. Bukan cuman stain ya, tapi lipsticknya emang masih nempel.
- Mungkin kalo saya terusin sampe malem juga lipstick ini masih tahan di bibir.
- Selama 8 jam itu saya makan,minum, ngemil. Menu yang saya makan juga yang berminyak-minyak.
-Rimmel provocalips ini, re-apply nya gampang. Jadi kalo di bagian tengah bibir sedikit hilang setelah makan, bisa di poles ulang, cukup di tap-tap di bagian bibir yang lipsticknya udah memudar itu tadi.
- Seperti klaim-nya, Rimmel provocalips ini memang transfer proof, budge-proof. Jadi gak perlu takut lagi lipstick kita nempel dimana-mana. Gak ada lagi bekas lipstick di gelas, di tisue.
- kekurangannya sih menurut saya cuman rasa kering di bibir.  Tapi begitu di oles lipglossnya, rasa keringnya lumayan berkurang kok. Kadang kalo sudah terlalu kering, bakal bikin garis-garis bibir kelihatan banget.
- Eh ada lagi sih kekurangan lipstick ini, yaitu susah dihapus. Harus pakai makeup remover, dan itu gosoknya gak bisa yang sekali usap. Mesti pelan-pelan sampai semua lipsticknya kehapus. Gak bakal ilang kalo cuman digosok pakai tangan aja. 

Color & Swatches:


 -Little Minx : Bright Fuschia Pink. Belakangan ini memang saya lagi nge-fans berat sama warna fuschia. Makanya saya milih warna little minx ini. warnanya memang jreng banget, tapi masih wearable lah di wajah saya.



- Dare to be Pink : Nude Pink, sedikit pucat sih di wajah saya, tapi pas kalo dipasangkan sama dandanan smokey eyes. .


Staying Power Test:

Di bawah ini saya pakai provocalips little minx, di campur dengan dare to pink.

 Saya pakai dari jam 8 pagi.
 Jam 12.30 saya ambil foto setelah makan. Lipsticknya masih nempel dengan bagus. Tapi saya gak makan yang berkuah-kuah sih ya, jadi gak terlalu banyak usap-usap bibir. Cuman biasanya kalo lipstick lain udah tinggal stain aja, atau malah udah gak kelihatan abis dipakai makan siang gini.

 Jam 4 sore saya ambil foto lagi, warnanya kelihatan sudah gak se-opaque seperti waktu awal di oles, di bagian luar bibir juga sudah mulai hilang, tapi masih tetep kelihatan bagus. Selama jam 12.30 sampai sore itu saya juga ngemil, minum kopi, tapi masih bagus itu lipsticknya di bibir saya. Hardcore banget ya staying powernya, hahaha.

Overall :
Bisa dibilang sama si Rimmel provocalips ini saya punya love n hate relationship deh.Saya suka sama lasting powernya, dan  pengaplikasiannya yang gampang, tapi saya sebel banget sama rasa keringnya di bibir dan kalo pas hapus ini lipstick.  Soal warna sih dua-duanya lumayan oke lah, masih wearable semua di wajah saya. Tapi saya biasanya nge-mix 2 shade itu, supaya hasil warna-nya bisa sesuai keinginan saya.

Gak setiap hari sih saya pakai lipstick ini, karena saya males waktu bersihinnya, gak bisa seperti lipstick lain yang bisa langsung bersih dengan sekali gosok. Jadi saya pakai lipstick ini kalo ke acara tertentu aja.

Sayangnya Rimmel provocalips ini masih sulit didapat, gak semua shade tersedia buat di jual. Banyak yang OOS. Saya masih punya incaran 2 shade lagi nih, yaitu i`ll call you dan make your move.

Plus:
- Cute & Colorfull Packaging
- Good pigmentation
- Scentless
- Easy to apply
- Amazing staying power
- Transfer proof and budge proof
 
Minus:
- Susah didapat, gak dijual langsung di Indonesia
-Kering di bibir, kadang sampai cracky gitu. buat beberapa orang mungkin terasa kurang nyaman
- Hapusnya perlu ekstra usaha.

penasaran buat coba juga?
makasih sudah mampir sini.
kindly follow my instagram acc : @rani_wbudiman
have a nice day
xoxo