Home Page

Selasa, 28 Juli 2015

Review: Wet n Wild Megaslick Moisturizing Lip Balm Stain

Oh hai.. Saya mau ngucapin met lebaran dulu yaa, mohon maaf lahir dan batin buat semua yang merayakannya. Sedikit telat ya? haha.. Iya, kemaren-kemaren saya lagi rempong. Kalo udah jadi ibu rumah tangga, dan tinggal mandiri cuma berdua ama suami, pas menjelang lebaran dan lebaran kerasa banget repotnya. Buanyak banget yang diatur dan disiapin, belum lagi masak-masaknya. Dan alhasil beberapa hari setelah lebaran, saya jadi males luar biasa. Tapi sekarang sudah balik beraktifiitas dengan normal kok, dan hari ini saya mau nge-review salah satu lip product yang bikin saya penasaran dari dulu dan baru saya cobain beberapa minggu ini, Yaitu Wet n Wild Megaslick Balm Stain.

  Saat di luaran sana lagi dihebohkan sama berbagai jenis matte lipstick dari berbagai brand (Yang sayangnya di antara beberapa yang saya coba belum ada yang bikin saya jatuh cinta) , saya malah kangen dengan formula ala-ala balm stain yang pernah hits 2-3 tahun lalu. Kali ini saya coba punya brand Wet n Wild. Udah familiar kan sama brand ini? yup.. yang megalast lipsticknya kondang seantero jagad raya itu.. haha. 


Belinya dimana?
Saya beli WnW Megalast Balm Stain ini di web Walgreens, lewat Pre-order dari online shop yang buka PO dari web walgreens ini.

Online shop nya apa?
Saya order lewat Mooi, kalau kalian belum familiar, bisa baca postingan dimana saya biasanya belaja makeup di postingan ini.

Harganya Berapa?
Saya order di mooi waktu di web walgreens nya lagi disc 20% kalo gak salah, jadi seinget saya sih harganya jadi 50 ribu rupiah gt. Cukup terjangkau kan? kalaupun lagi gak diskon, harganya juga masih sekitaran 75 ribu rupiah.


Packaging:


Sebenernya sih alasan pertama saya beli WnW balm stain ini adalah kemasannya. Saya ini sedikit terobsesi sama lip product yang kemasannya semacam crayon gendut warna-warni itu.  WnW megalast lip balm stain ini juga punya kemasan chubby crayon yang diputar buat ngeluarin produknya, jadi gak perlu diraut lagi, cukup praktis. Warna tiap kemasannya juga sama persis dengan warna produk di dalemnya, jadi kalau  mau pake, gampang banget milihnya karena mau pake warna apa juga kelihatan dari kemasannya.


Formula & Performa:
Kalo kalian pernah coba jenis balm stain dari beberapa merk yang sudah ada sebelumnya seperti Revlon atau Jordana, WnW ini punya tekstur yang mirip. Soft and glides on smoothly, gak ada rasa narik-narik atau kasar di bibir. Tapi bedanya kalo WnW ini, formulanya lebih creamy dan lebih mendekati ke formula lipstick daripada lip balm.  Pigmentasinya juga lebih bagus kalo dibandingkan dengan pigmentasi balm stain sejenis dari merk lain yang pernah saya coba. 1-2 kali oles sudah cukup opaque buat menutupi warna asli bibir. Waktu pertama kali coba di bibir, saya sedikit kaget juga sih sama pigmentasinya. Oh ternyata lebih pigmented dari apa yang di bayangan saya. WnW balm stain ini juga punya hasil akhir yang glossy, dengan sedikit sensasi mint di bibir.  Produk ini juga meninggalkan stain di bibir setelah  balm nya hilang, seperti nama produknya dong ya dan stain-nya itu lumayan awet loh, bertahan 2-4 jam.


Shades Availability:
WnW Megalast ini tersedia dalam 12 warna. 6 warna reguler yang di keluarkan waktu launching beberapa tahun lalu, dan 6 warna baru yang muncul di awal tahun ini. 

Seri spring 2015
L-R : see if i carrot-coral of the story-red ioactive- made you pink-trufle in paradise-caffeine fix

 Warna Reguler

L-R:  Lady and the Vamp- Red dy or not- Rico Mauve- A stiff Pink- Pinky Promise-Nudist Colony

Color& Swatches:

Warna yang saya punya adalah `A stiff pink` dari seri lama, dan `coral of the story` yang termasuk di warna baru.



A Stiff  Pink warnanya bright pink, cool undertone dengan tone fuschia. Warnanya warna gonjreng ala-ala permen karet, haha. Kalo di wajah saya sih menurut saya gak terlalu gonjreng permen karet gitu, lumayan bikin muka fresh sih, tapi terlalu cool dan jadinya sedikit aneh kalo riasan wajah gak begitu well polished dengan foundation dan peralatan lain.  Jadi ini tipe warna yang gak bisa di pake di kalo lagi males dandan lengkap, pasti bakal kelihatan aneh.  Kurang wearable buat daily lah. Tapi warna ini pigmented, creamy dan opaque banget.

Coral of the story : bright coral pink, dengan tone orange kemerahan. hmmm, warna seperti ini sebenernya juga bukan warna favorit sih, saya selalu merasa kurang pas kalo pake warna dengan tone orange yang terlalu kencang. muka jadi kelihatan tua, haha.



L-R: Bare lips-A stiff pink- Coral of the story- Stain

Sebenernya sih warna yang pengen saya coba itu nudist colony atau pinky promise, tapi saya lihat di swatch blogger luar kok dua warna itu mengandung micro shimmer, akhirnya saya pilih stiff pink dan coral of the story aja yang katanya tanpa shimmer.

Overall, produk ini menurut saya cukup lumayan lah.. apalagi buat kalian yang suka lip product dengan tingkat kelembaban yang oke, yang gak bikin bibir kering atau pecah-pecah, tapi lebih pigmented buat nutupin warna asli bibir dibandingkan lip balm regular,  dan awet. Minusnya menurut saya sih cuma pilihan warnanya aja yang rata-rata mengandung micro shimmer, dan 2 warna yang saya pilih ini untungnya yang ga ada micro shimmer-nya, tapi saya merasa kurang sreg aja sama warnanya. Kalau nanti misalnya WnW keluarin seri warna baru, moga-moga aja ada yang warna creamy nude pink, atau mauve.

Makasih sudah mampir sini
kindly follow my instagram acc :@rani_wbudiman
have a nice day
xoxo

5 komentar:

  1. Nice review! i like the Coral of the story shade!!

    Btw, followed your GFC..
    i hope you follow me back :D
    uniquebloggonnabe.blogspot.com

    BalasHapus
  2. Tapi aku.liat di grup sebelah dah di lego yah mba, hheee
    Aku malah suka bgt lisptain ini mba, moist dan awet, ampe punya 6 bijik, hehhee
    Btw , Main ke blog daku yooOoo :D
    by BULEIPOTAN BLOG ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya, warnanya kurang sreg soalnya..

      Hapus
  3. yang a stiff pink di kamu cantik banget rani!

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu irl nya agak aneh padahal...terlalu cool...hehe

      Hapus